banner 728x250

Festival Teluk Jailolo Bangkitkan Pariwisata Halmahera Barat

  • Bagikan
Festival Teluk Jailolo mengangkat tema keberagaman bangkitkan pariwisata Halbar. (FOTO: KEMENPARKRAF)
banner 468x60

TERNATE, SENTRALTIMUR.COM – Festival Teluk Jailolo (FTJ) 2021 mengangkat tema keberagaman “The Harmony of the Spice Island” sebagai upaya untuk membangkitkan pariwisata, khususnya di Kabupaten Halmahera Barat (Halbar), Maluku Utara.
Deputi Bidang Produk Wisata dan Penyelenggara Kegiatan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) Rizki Handayani menjelaskan FTJ merupakan ajang promosi daerah yang dilaksanakan tiap tahun.

“Festival Teluk Jailolo sangat menarik karena tema yang diambil localize mengangkat potensi pariwisata orisinal Halmahera Barat sebagai sebuah kegiatan dengan untuk menciptakan experience yang unik dan berkesan. Menariknya, konten yang unik ini kini bisa dinikmati secara online, sebagai bentuk inovasi di dunia event pariwisata,” kata Rizki, Minggu (13/6/2021).

FTJ kembali masuk dalam Kharisma Event Nusantara (KEN) Kemenparekraf sebagai salah satu dari 10 kegiatan terbaik kategori berbasis adaptasi dan inovasi, setelah tiga tahun berturut-turut masuk dalam Calender of Event Kemenparekaf.

Pelaksanaan FTJ pada 9-12 Juni 2021 memiliki filosofi keberagaman adat dan budaya, perbedaan suku, ras dan agama di Halbar yang dipersatukan dalam harmoni Ino Fo Makati Nyinga.
“Upaya ini juga untuk membangkitkan potensi kepulauan rempah menjadi destinasi wisata unggulan yang mendunia,” katanya.

FTJ 2021 dilaksanakan secara hibrid dan masyarakat diimbau tetap menerapkan protokol kesehatan.
Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Halbar yang juga Ketua Harian Panita Fenny Kiat menjelaskan pada FTJ 2021 terdapat acara unggulan yakni Ritual Sigofi Ngolo sebuah upacara tradisi bersih laut dan tabur bunga untuk memohon kelancaran acara dengan berziarah ke Pulau Babua.

“Yang tidak kalah menariknya adalah Teater Kuliner Tujuh Suku Asli di Desa Gamtala yang menawarkan edukasi wisata kuliner dengan menampilkan makanan khas Halmahera Barat disertai deskripsi dan live cooking,” katanya.

Acara juga disuguhkan atraksi pentas seni yang menampilkan kekayaan budaya tujuh suku asli Halbar.

Pada acara puncak, lanjutnya, ditampilkan persembahan teater musikal berlatar Teluk Jailolo “Sasadu On the Sea” yang merupakan ikon Festival Teluk Jailolo.

Selain itu, ada juga Fun Diving, Dancing in the Sunset, Pentas Seni Budaya, dan Orom Sasadu di Rumah Adat Sasadu Desa Gamomeng dalam rangka sebagai ucapan syukur atas hasil panen.

“Kami juga menampilkan produk subsektor ekonomi kreatif serta dikupas tuntas dalam acara ekspo dan temu wicara Ekonomi Kreatif dan Pesta Tani, menampilkan hasil alam potensi pertanian Halmahera Barat dengan budaya bercocok tanam serta petualangan mengunjungi kebun rempah,” ujarnya.

Sebelumnya Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno mengapresiasi Festival Telul Jailolo 2021 dan mengharapkan ajang itu dapat mempromosikan dan mengangkat potensi pariwisata dari keindahan alam dan bahari Halbar.

“Selain itu Festival Teluk Jailolo dapat menjaga eksistensi Halmahera Barat sebagai daerah kepulauan rempah di Indonesia,” kata Sandiaga.
dia mengajak masyarakat di Halbar optimistis dan bangkit jika sektor pariwisata dan ekonomi kreatif di Tanah Air akan kembali normal. (ANT/RED)

  • Bagikan